Copet di Busway Itu Nyata

SE G502*peringatan : ini postingan curhat*

Kronologi

Jadi gini ceritanya. Saya sama temen naek dari Halte Busway Kebon Jeruk, hendak menuju Pondok Indah Mall (PIM). Sebelum memutuskan naik, dua busway kami biarkan lewat, karena memang itu jam padat banget, sekitar jam 6 sore. Tapi karena niatnya mau nonton di XXI, daripada telat nekat aja naik busway yang sudah penuh sesak itu.

Sewaktu di busway, seperti biasa ada sedikit dorong – mendorong kecil di dalam. Ada yang persiapan mau turun, ada yang mencari posisi lebih nyaman, (dan belakangan saya ketahui, ada yang sedang berusaha mencopet hengpon saya).

Halte berikutnya, Kelapa Dua Sasak, beberapa orang turun. Karena saya berdiri pas nempel di kaca pintu busway, otomatis saya tersenggol beberapa penumpang, hal yang biasa terjadi. Setelah selesai, saya mengambil posisi lagi. Di halte berikutnya, Pos Pengumben, ada beberapa penumpang yang turun lagi, tapi kali ini tidak berdesak – desakan.

Saya mempunyai kebiasaan setiap beberapa saat memeriksa barang – barang yang saya bawa. Ketika menyadari kantong kiri bagian depan celana jins saya kosong, pikiran pertama saya hengpon saya itu jatuh. Meminjam hengpon temen saya, saya telpon HP saya. Masih ada nada sambung.., lama.. dan tidak diangkat. Saat itu busway sudah sampai lagi ke halte Medika Permata Hijau. Ketika saya coba telpon kedua kalinya, sudah tidak ada jawaban. Sah.. HP saya sudah dimatikan.

Kecurigaan pertama sebagai manusia, tentu tertuju orang – orang yang berada di sekitar saya. Hingga akhirnya beberapa saat kemudian satu persatu penumpang mulai angkat bicara. Mereka curiga dengan satu orang pria yang dari tadi gerak – geriknya mencurigakan. Dengan kondisi busway yang padat penumpang seperti itu, dia bolak balik hilir mudik di dalam, dan *nempel – nempel* dengan penumpang lainnya. Tapi mau bagaimana, mereka tentu tidak mau menuduh orang sembarangan. Apalagi belum melihat langsung aksinya. Terakhir yang mereka lihat dia memang berdiri mepet saya, dan langsung turun di halte Kelapa Dua Sasak (halte pertama setelah halte tempat saya naik).

Sikap Petugas Busway

Begitu melihat gelagat saya yang seperti orang kehilangan barang, petugas di dalam busway cepat tanggap. Dia segera bertanya, dan setelah mendengar bahwa HP saya hilang, dia segera berkoordinasi dengan teman – temannya. Dengan menggunakan HP nya, dia menelpon petugas – petugas lain di halte berikutnya dan halte yang telah kami lewati.

Di perhentian halte berikutnya, setiap penumpang mau turun, ditahan dulu. Si petugas langsung meminta bantuan petugas dari halte tersebut untuk memeriksa satu persatu penumpang yang akan turun.Di halte berikutnya lagi, satu petugas keamanan TransJakarta ditambahkan, dan naik ke dalam busway. Walaupun mereka telah mendengar dugaan pelaku sudah turun di Kelapa Dua Sasak, prosedur tetap mereka lakukan. Selain itu, petugas keamanan tadi juga segera menghubungi teman – teman lainnya lagi untuk persiapan pemeriksaan di halte – halte berikutnya. Sayangnya, petugas di halte Kelapa Dua Sasak tidak bisa dihubungi, sehingga tidak bisa dilakukan pemeriksaan ke penumpang yang dicurigai tadi.

Sampai di daerah Bungur (kalau tidak salah), busway berhenti di tengah jalan. Dan pintu dibuka. Ternyata ada 2 personil keamanan lagi ditambahkan, dan segera mengambil posisi di pintu depan dan pintu belakang. Setelah itu, di setiap halte berikutnya, setiap penumpang turun dilakukan pemeriksaan.

Saya (dan para petugas) itu sepertinya memang sama – sama merasa HP saya itu sudah tidak mungkin lagi ditemukan. Pemeriksaan itu mungkin juga dilakukan karena memang mengacur pada standar operasi yang berlaku.

Asumsi

Saya termasuk cukup *ketat* menjaga ,barang – barang saya ketika naik kendaraan umum. Tetapi ketika saya sudah menaikinya berkali – kali, dan hampir rutin, ‘ke-ketat-an’ itu berkurang. Karena saya juga belum pernah mendengar ada yang kecopetan di sepanjang koridor 8 (jalur Harmoni – LebakBulus). Apalagi di sekitar jam 6 sore, hampir semua penumpang isinya adalah pegawai kantor yang pulang kerja, kalau tidak ya anak – anak muda yang mau ke PIM.Sangat kecil kemungkinan ada copet di dalam busway. Jadi saya mengambil asumsi : AMAN.

Tapi namanya tindak kriminal, kata Bang Napi : Tidak cuma karena niat pelaku, tapi karena ada kesempatan. Dan mungkin saat itu dia memang sudah niat, ditambah saya tanpa sengaja memberi kesempatan. Terjadilah.

*Siap2BacaKolomBuyersGuideTabloidPulsa* 🙁

[link]

Cerita lain soal copet dari lae Sirait.. (LOL) : http://julius.sirait.net/post/21135804/biased

42 Comments

  1. pernah jg tuh di dlm busway, ada cewek kecopetan. trus ada yg teriak, periksa aja satu2, kalo ketahuan pukulin. pelakunya msh di dlm bis, dan dia njatuhin hp ke lantai. hihihi

  2. Hooh gan, emang di Busway suka ada copet, dulu waktu masih sering naek busway ke antah berantah sempet ada yang pencopetnya ketangkep. Petugas Buswaynya emang sigak kalo soal kaek gituan.

  3. waduh gan.. turut :berduka :berduka
    emang itu copet :maho :maho
    brarti pengguna busway harus tetep hati2 yah gan.. walopun keliatannya aman, tapi tetep kudu wasdapa terus..

    btw, jadi beli Nexuz One ajah nih gan? .. mantap si agan

  4. Saya turut berdukacita atas hilangnya HP anda.
    Faktor “keamanan” inilah yang membuat saya pesimis mengenai implementasi angkutan umum massal di Indonesia. Mental masyarakat kita masih “copet”, “todong”, terutama apabila dalam kondisi berdesak-desakan.

  5. Tadinya berharap masih di dalem copetnya. Gak buat dipukulin, tapi buat foto bareng.. Kan jarang2 copet & korbannya foto bareng.. 😀

  6. pernah dijawa lihat copet beraksi didepan mata. karena saat itu saya gak sendirian dg sigap bilang sama kernetnya kantor polisi kiri 😀
    tapi di batam pernah hampir mati gara2 sok hero neriakin copet didepan mata wkwkw

    turut berduka pak, smoga cepet dapat gantinya

  7. bener gan mending iphone, ntar kalo dah beli naek busway lagi iphonenya digantung kayak hardisknya saykoji biar copetnya tambah melotot 😀

  8. wah wah wah,,, nasib kita sama bro… rabu mingu kemarin aku balik dari rumah dan mendapati laptop di dalam kamarku (almari pakaian) hilang beserta tasnya, data data tesisku yang hampir 70 persen hilang, lebih asik lagi, data backup nya aku taruh di flasdisk dan baru yadar 2 hari kemudian kalau flashdisknya juga terakhir aku taruh di dalam tas laptop tersebut. bahkan lebih asik, catatan catatan penting mengenai tesisku besera jurnal jurnal yang penting ternyata terakhir aku masukin di kantong belakang laptopku,,,

    aku telpon ortuku selang 1 detik kemudian aku dimarahi habis habisan, karena 2 bulan yang lalu adikku muiz baru saja juga kehilangan laptop di dalam bis waktu perjalanan pulang ke rumah,,,,

    wah,,, wah.. wah,,, kayaknya kita berdua nih kurang dermawan pada orang lain nih,,, wkakakakakaka

  9. Jon..! Serius Jon…???!!!
    Wah… itu ilang di kos?? Perasaan daerah kos2an kita itu kan aman toh?
    Terus gimana dong jadinya??

  10. Menyebalkan! 🙁
    Maaf maksud saya, peristiwa macam ini membuat saya jengkel, padahal yang mengalami orang lain. Ada dua sebab: pernah mengalami dan saya bukan orang teliti.

  11. Sya blum prnah mngalami smga jgn sampai,cz sya AnKer(Anak Kereta) kerja naik kereta tp Hp sya yg di pnjam ma cew sya prnah hilang dicopet 2x di kawasan Salemba dlam busway dan angkot rute yg sma..Nasib2

  12. copet, enggak di busway enggak di angkot sama menyebalkannya. incerannya hape lagi, kan bikin gedeg. saya ilang di angkot sewaktu di bandung jurusan antapani-ciroyom sewaktu naik dari Bandung Electronic Center (awas disana rawan, soalnya tahu banyak yang baru beli elektronik) … mana baru di pasang screenguard lagi 🙁 … si ibu yang ngeliat kejadian di angkot malah diem aja … payah …

  13. Sama pak Okto, saya juga kehilangan hp pas ke jakarta, kasusnya juga di shelter buswae, cerita selengkapnya disini..

    *jan wat te fuk tenan copete…

  14. Tapi yang patut dibanggakan, petugas busway begitu profesional.
    Saya berpendapat bahwa ini layanan publik (meksi yg punya pihak swasta) yang paling baik.
    Lihat saja, petugas2nya yg ramah.
    Saya yg baru beberapa bulan kemarin kerja dan menetap di Jakarta akhirnya merasa pede (padahal gak tahu blas jalur2 busway) dengan petugas2 nya yg ramah begitu saya bertanya kepada mereka.

  15. wah, copet itu gak di bus umum, busway, kereta, sampe di halte penyeberangan pun ada… bulan maret kmarin ane juga kecopetan gan… 2 buah hp lagi… (doh) ..

  16. Wah, ilang hp ya? Samo be, aku jugo dulu pernah, tp ilang di kamar, hehe
    Malingnya masuk d saat personil kamar udah tepar. 2 biji hp nyelonong akhrnyo

  17. A pretty good article, could provide a new information to me. Glad to find a blog like this. Thank You

    but, thief is must be punished hard, coruptor too and all rat with bald or black head

    sewa mobil

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *