Nah kalimat di atas tu kayaknya pas banget diaplikasikan pada berbagai segi kehidupan manusia kan. (he..he.., sok paten nih :D). Idenya sih muncul waktu lagi mandi di kamar mandi. Kelamaan mandi sambil mbayangin komposisi lagu dan masa depan.., malah kepikiran kalimat itu.

Ok, gini nih maksudnya :
Waktu kita menjalani sesuatu, ntah itu belajar, sekolah, kuliah, bermain, agama(ntar kubahas di artikel berikutnya), pacaran, kerja dll pasti kita mengalami berbagai proses kan (kalo enggak juga nggak pa pa kok, jangan cemberut gitu donk ach.. *hii..hii..hi..*). Dan kadangkala dari proses yang kita alami masih aja hasilnya gak maksimal, atau katakanlah “hasilnya tidak sama dengan orang lain yang melakukan proses yang sama”. Misal contoh paling gampang dan enak : sekolah (ntah SD, SMP ato SMA).

NB:Semua yang tertulis disini murni tulisanku sendiri, gak nyadur dari mana2. Jadi kalo ngawur, ya maklum aja ya..

Waktu SMA mungkin kita (ato sebagian dari kita) pernah berusaha belajar dengan sebaik2nya untuk suatu pelajaran. Tapi waktu nilainya keluar ternyata (busyett..!!) dapetnya jelek banget (anggaplah dapet 25 nilainya). Gak lama kemudian ada lagi ujian, karena kesal dengan nilai sebelumnya, kita gak belajar sama sekali. Dan ternyata (hopplah…!!) sama dapet 25. Nah kalo goblok2annya sih kesimpulannya kan gini : Belajar dan gak belajar itu sama aja kan hasilnya. Dan kalo gitu sebaiknya gak usah belajar lagi.

Nah setelah itu kita ketemu lagi sama temen kita, dia sama juga gak belajar sama sekali. Waktu nilainya keluar dia dapet 95, begitu juga untuk ujian kedua (ntah karena nyontek, ato emang dasarnya dah jenius). Karena itu dia akhirnya dapat rekomendasi untuk suatu kegiatan sekolah yang sangat menggiurkan (misal: pertukaran pelajar ke luar negri). Tentunya kita mangkel banget kan dengernya. Apalagi jika pada awalnya kita sangat menginginkan kegiatan itu.OK, mungkin sebagian dari anda berkata “Ah.., santai aja boss.., ntar di pertukaran pelajar kan ketahuan juga bego’nya dia”. Hmm.., bentar dulu. Itu berlaku kalo orang yang nyontek itu bodoh (atau halusnya “kurang terlatih”), tapi kalo ternyata pada dasarnya dia pintar gimana?? Akhirnya kesempatan itu bener2 bisa bermanfaat bagi dia kan..,dan kita tambah mangkel aja.. Lagi nich.., berarti kesimpulan bego’nya : Gpp nyontek.., kalo emang dasarnya kamu pinter. Toh nyontek kan bukan karena kamu gak bisa, tapi cuma males aja. (Nah lo…!!??)

Itu tuh salah satu contoh ‘Hasil beda tapi proses sama’ (sama2 gak belajar, tapi nilai beda). Dan pada contoh ini sih emang hasilnya menyakitkan. (relatif terhadap diriku loh ya.. :))

Berikutnya aku kasih contoh lagi (yang ini contohnya masa kuliah *sebagian dikutip dari pengalaman pribadiku 😀 *):
Di kuliah, mungkin banyak juga dari kita yang menemukan orang yang (setahu kita) tidak pernah belajar atau setidaknya amat sangat jarang belajar. Waktu kita masuk kuliah dia cuma tidur2an aja. Malah sering banget bolos kuliah. Sedangkan kita selalu masuk kuliah (ya ada sih bolos dikit2). Kuis ikut terus, tugas ngumpul terus. Sedangkan temen kita tadi enggak. Pas ujian soalnya emang susah, dan waktu kelar ujian, kita nanya ama temen kita tadi terus dia bilang “Iya.., aku juga gak ngerti. Wong masuk aja gak pernah”. Tapi waktu nilai keluar ternyata dia dapet B, dan kita juga dapet B. Mangkel banget kan tuh.. (Lagi) kesimpulan bego’nya : Ngapain kuliah mati2-an.., wong hasilnya sama aja.

Itu juga kadang jadi alasan para mahasiswa “unik”. Biasanya pernyataan yang sering muncul itu kayak gini : “Ahh.., gak perlu IP tinggi – tinggi. Yang pentin itu skill mu. Banyak kok para bos2 ato pengusaha2 yang IPK nya gak karuan pas lulus. Malah ada yang DO dari universitas.” Dan memang pernyataan ini pada umumnya (kalo gak mau dibilang selalu) keluar dari mulut para mahasiswa dengan IPK kacau (definisi kacau ku : < 2,5) :D Maaf, kalo ada yang tersungging (gak bermaksud bro..). Eh iya, maksud "unik" di awal paragraf ini adalah : ber-IP/IPK <2,5, dan lulus > 4 tahun. Ha.ha..h.a., nyindir diri sendiri nih.. 😀

Kesimpulan bego’, itu dari tadi kusebut – sebut, karena emang “sebenarnya” itu kesimpulan yang salah. (“sebenarnya” pake tanda kutip, karena relatif terhadap aku.) Jadi sebenarnya itu pola pikir yang terkadang masih “tanpa sengaja” aku terapkan. Ya emang, nyontek sih bisa dibilang gak pernah sama sekali. Waktu SMP ada sih sekitar 10 kali nanya sama temen waktu ulangan, tapi selain itu (SD-saat ini (kuliah)) gak pernah. Tapi kalo liat temen2 kuliah yang bareng bolos, bareng gak bikin tugas, tapi nilainya tinggi sementara kita hancur kan bikin patah semangat tuh.

Tapi sekali lagi itu kan salah. Kalo lagi *on* gini sih bisa mikir positif “Tentu aja beda nilainya, kemampuan tiap orang pada tiap bidang kan beda – beda. Mungkin temen kita tadi emang sering bolos, dan gak bikin tugas. Tapi sebenarnya dia udah ngerti apa yang disampaikan. Atau bisa saja, kita aja yang enggak tau kalo sebenarnya dia punya waktu belajar khusus, dan mungkin juga, kemampuan dia untuk bidang akademis emang amat baik, jadi daya tangkapnya emang tinggi pada bidang akademis”. *hmm.., ya…ya.., nulis ini aja aku jadi merasa bersalah.. 🙁 *

So, kesimpulan judul di atas gimana?? (bentar ya om.., baca di lanjutannya aja (bag.2).., kepanjangan ditulis disini)