Aku, Linux dan Kawin Cerai

Aku, Linux, dan Kawin CeraiSekitar libur Lebaran, aku cerai dengan Feisty, terus kawin dengan Gutsy. Ternyata rumah tangga kami tidak harmonis.., seringkali terjadi cekcok sebelum kami bisa “bercinta”. Akhirnya, terpaksa aku ceraikan juga si Gutsy. Aku cari pasangan yang emosinya lebih stabil, terbukti tangguh. Akhirnya pacaran dengan Debian, sampai akhirnya nikah dengan Debian.

Ternyata Debian ini terlalu tua untukku. Banyak “sifat – sifat”-ku yang belum dikenali oleh si Debian. Akhirnya aku kawin dengan adiknya yang lebih muda, Lenny namanya. Rumah tangga kami berjalan mulus untuk beberapa saat, sampai akhirnya aku khilaf dan selingkuh dengan si Unstable dari keluarga Debian juga. Akhirnya rusaklah hubungan kami.

Sadar aku khilaf, akhirnya aku mulai lagi hubunganku dari awal dengan Lenny. Mungkin udah keburu sakit hati, di tahap kedua ini Lenny justru seringkali gagal memahami beberapa “sifat”-ku. Saat sifatku yang satu dia “pahami”. Sifatku yang lain tidak dikenalinya. Puffhh.., saatnya cari istri baru sepertinya. Aku belum mau menyerah membina rumah tangga.

Seorang teman, Willy SR, yang sudah bertahun – tahun membina rumah tangga dengan salah seorang dari keluarga Slackware mengenalkan pada salah satu keluarga istrinya tersebut. Jadilah aku dan Slackware berkenalan. Slackware yang kuajak berkenalan ini adalah “keturunan” ke-12. Tanpa basa – basi dan pacaran kami langsung nikah. Belum sampai malam pertama, kami sudah cekcok. Banyak sifat – sifat kami yang tidak cocok. Bahkan untuk “penampilannya” saja aku harus “mendandani” nya satu – satu agar terlihat pas dengan gaun Presario ku. Dengan diiringi air mata, akhirnya aku ceraikan juga Slackware. Ini demi kebaikan kami bersama.

Petualangan cinta ku belum selesai. Aku masih mencari pasangan ku yang sejati. Sewaktu main ke markas KMTF, aku melihat Mint. Pandangan pertama sih tidak begitu menarik perhatian. Tapi ya gak apa – apalah. Siapa yang tahu mana yang bakal jadi jodoh anda kalau anda tidak memulai berkenalan.

Perkenalan berlangsung singkat, kami sempat berpacaran beberapa saat sebelum memutuskan untuk menikah. Pada saat “pernikahan” ada sedikit gangguan, hingga ritual pernikahan harus diulang.

“Bersedia kah kamu menemani Labanux dalam kondisi normal, error, connect, disconnect, sampai waktunya upgrade?”, ujar pak Pendeta.

“Ya, saya bersedia”, jawab Mint.

Dan kulingkarkanlah cincin GRUB di partisi pertama jarinya. Kami resmi jadi suami istri. Hari – hari baru akan segera kami lalui.. Doakan agar kami langgeng terus sampai saatnya upgrade ya.. 🙂

*Susah ya membina rumah tangga, gak heran banyak orang pada kawin cerai.

Bagaiman dengan istri – istri atau suami – suami kalian? Setiakah..?

42 Comments

  1. @Ronsesn : “mumpung masih muda Pak Pendeta…” 😀

    @milisdad : Dalam memilih pasangan penting juga masalah komunikasi Ded. Nah, karena aku
    biasa “pacaran” dengan yang pake B.Inggris, ntar kalo nikahnya sama yang make B.Indonesia malah bingung.. Gak bisa dong sayangan – sayangan ntar.. ;P

    @ayahshiva: Demi cinta apapun kulakukan.. Eh.., istrinya orisinil gak tuh? Atau jangan – jangan “nyelingkuhi” istri orang..? (bajakan)

  2. Aku juga sama keluarganya Bill,,, dan ini istri sahku lho!!!
    Awalnya sih kami dulu kawin lari (bajakan), tp setelah kenalan sama om MSDN, akhirnya kami menikah secara resmi dengan restu dari Pak Bill tanpa mahar ataupun mas kawin sepeserpun…
    Makasih ya om MSDN,,,hisk… Terharu,,

  3. Wah….. wah….. kalo dapet istri yang gak kenal linux payah lho….. Tapi ini kesimpulanku tentang seorang IT mencari istri….. Mint…. Derbian…… Feisty…. dll

    Istri idaman seorang IT

    Seorang sarjana teknik fisika, angkatan 2003, mencari istri yang selama ini dia idam-idamkan dengan kriteria. Karena dia sangat

    terobsesi dengan dunia IT, maka ia menerapkan sejumlah syarat yang juga “berbau” istilah IT.

    Syarat-syarat itu adalah:

    GUI Menarik, harus cantik hingga tidak bosan untuk
    selalu dipandangi tiap hari sepulang dari kantor.

    ROBUST, handal dan tidak mudah capek.

    ENERGY SAVER, pintar mengatur jadwal kapan harus istirahat setelah bekerja seharian mengurus rumah,
    tapi langsung ON ketika dibutuhkan.

    NETWORK AVAILABLE, punya jaringan pertemanan yang luas biar nggak kuper.

    PORTABLE, siap dibawa kemana saja mengikuti penempatan kerja suaminya.

    RESPONSIVE, tau apa yang harus dilakukan dalam kondisi darurat.

    PLUG AND PLAY, tidak perlu diajarkan cara penggunaannya saat ada barang/perabot baru di rumah.

    ERGONOMIS, pas di tangan dan tidak bikin lelah …

    MULTITASKING, mampu mengerjakan beberapa pekerjaan dalam waktu yang bersamaan. Misalnya, memasak di
    kompor sekaligus mencuci menggunakan mesin cuci dalam waktu bersamaan.

    MULTILINGUAL, bisa berbicara dalam minimal 2 bahasa, ketika berhadapan dengan suami dan ketika berhadapan
    dengan mertua.

    Setelah sekian lama, akhirnya dia menemukan sosok yang diidamkan tersebut.

    Puas rasanya mendapatkan istri idaman setelah melalui 1000 kota- (jelas dong lewat internet)

    Tapi alangkah kagetnya dia ketika mendapati ternyata istrinya juga memiliki satu fitur tambahan,
    yakni MULTIUSER!

    Kalo untuk itu kapan dapet anaknya, beginilah ceritanya jika nanti anaknya tanya ke Bapaknya, Oxxo Silabxxxx…….

    “Where do babies come from?”
    CHILD: Dad, where did I come from?

    DAD: Well, dad and mom met in a chat room on the net.

    I set up a meeting with your mom and we landed in the bathroom at the Cyber Café.

    Then, mom did some downloads from dads memory stick and when dad was ready to upload to mom’s hard disk, we discovered that there was no firewall. Seeing that it was a bit too late to cancel, I just carried on doing the upload. Nine months later, the damn virus then made a copy of files from both mom & dad’s data and expelled it in an email attachment using mom’s address!

  4. 😀 emang yg dicari apanya sebenernya ya.. [pertanyaan yg sama utk diri sendiri jg..]
    suse » fc 3 » ubuntu (dapper ama feisty yg plg lama, sempat gutsy jg) » mint (sempet nyoba) » f7 (masih) » slackware 12 (tobat dah..cocok deh mas willy, budi, dkk betah makenya.. 😀 ) » (kembali ke) opensuse 10.3 (masih betah..) 🙂 moga saya gak cerai berai lg..

  5. @Aday : oh, sah dari MSDN yah? Tapi angkatan tua juga..? 😀 he..he

    @Alex : boleh juga…, tapi itu dapet darimana? kok kayanya pernah baca ya? hmm.. ;P

    @Dani Iswara : yang dicari ?? Kayaknya udah ditulis si Alex tuh di comment sebelumnya, tapi tanpa fungsi MULTIUSER tentunya..

    @Hadikusuma : hajar..!!

    @Adham Somantrie : Yaa.., aku jg sempat PDKT sama si FreeBSD, tapi nampanknya kami kurang cocok. Soalnya dia selalu minta jadi prioritas (baca: primary). Kalo Mac.., biaya nikahnya mahal banget… Ntar deh kalo dah kaya..

    @adhijogja : Duh.., yang baru *akan* mengganti.. ckk..ckk…

  6. Tips berumahtangga :
    cari istri yang udah matang dan kenali sampai ‘kedalam-dalamnya’ misalnya slackware, debian, suse, fedora, ubuntu.
    trus sesekali cari selingan nyoba daun muda seperti mint, pclos, dsb
    hehehe….

  7. Kalo aku mah setia, dari dulu istriku RedHat. Sampai akhirnya dia berubah jadi matre, terpaksalah aku cari penggantinya. Tapi gak jauh-jauh juga kok, Fedora.
    Sttt, tapi jangan bilang sapa2 yach, walau aku setia sama Fedora, tapi TTM ku banyak, ada PCLinuxOS, K/Ubuntu(Studio), bahkan Slackware kuembat juga 😀

  8. @ Alex : ok.., ntar tak liat

    @ Willy : He..he, sori sempat ngutip cerita ttg “rumah tangga”-mu juga :D. Kantor catatan sipilnya malah seneng, soalnya bisa dikenalin sama mantan – mantan istriku.. hak..hakk..hak.. 😀

    @Yan Arief : Daun muda…, uhhh… 😛

    @ Yahya : Wah.., jangan – jangan buku berikutnya dari Elex Media judulnya Tips Ber-TTM dengan Linux nih Pak…

    @Adzy : Ntar deh kalo dah cukup umur aku undang.. he..he

  9. Sudah pernah di set BlankOn2 menggunakan bahasa Inggris?
    Saya pake BlankOn2 pake bahasa Inggris.

  10. @milisdad : lah terus ntar bedanya apa sama Ubuntu / LinuxMint? Eh iya, emang apa sih beda Blankon Konde dengan Ubuntu ato LinuxMint?
    @maistropro : maklum aa’ .., saya teh pengen cari istri yang sempurna. Hue..he..he. Kumaha teh istri lama? Geulis..?

  11. sayang banget, okto ternyata gak tau…
    Mint yang ditemukan di KMTF itu adalah bekas istriku…..

    Ternyata bekasku, okto juga doyan ya…..

  12. @yodi : gpp kok.., ubuntu istrimu itu mantan selirku juga kok.. ha..ha.. Kaya siklus daur ulang aja..

  13. Saya tipe setia: Slackware 😉
    Kalo masa pacaran dulu sih, banyak juga… Mulai RedHat, Fedora, Mandrake, Mandriva… Dan si SuSE, jelasss… 😀

  14. kalo kawin cerai distro linux membuat kita tambah gemuk & makmur (ilmunya) kalau di dunia nyata mungkin membuat badan ini tambah kurus kali ya?

  15. @Fathoni : Kesetiaan emang mahal yah.. 😛
    @habibillah : Bener.. kita tambah kurus.., istrinya yg tambah gemuk.., hua..ha.h.a

  16. Ayo kita buat Linux mint – id sub loco Jogjakarta. Pemberontakan terhadap ubuntu-id Indonesia. Wuakakakakkakakk
    Orang suhu kosha aja pake si Linux mint celana eh selena kok 😀

  17. @enggar : wah.., enggar ini tidak cuma kakinya yang gak bisa diem.., hasrat memberontaknya pun gak pernah mati.. ha..ha..ha..

  18. Amang.. istri pertamaku dari keluarga linux adalah Centos ! Ku persunting 15 hari lalu..
    Pertama aku suka dibikin pusing.. minta apa-apa suka ngga diturutin.. Ternyata kita harus merayu dengan menempelkan beberapa pernak-pernik port pada firewallnya.. Barulah dia mau buka-bukaan… hihihi…
    Tapi msh ada satu yag bikin susah.. surat2 cinta dari kekasih2 lain semua tak bisa masuk.. setingan MX recordnya disembunyikan.. tanya dukun sama mbah google.. tapi sampai kini belum tau rahasianya.. cuape dehhh…

  19. @amang Charly : Bah.., nakal kali si Centos itu.. Udahlah, ceraikan aja pariban kita itu kalo bikin susah…

  20. Iya, angkatan tua.. Kakaknya Vista.. Hahahaha,,,
    Tau aja aku seneng sama yg tua…
    Habisnya pgn nikah resmi sama Vista, tp aku yg gak kuat melayani permintaannya.. Dia banyak maunya.. Minta Memory gede gitu deh..
    Btw, tulisanmu iki kok nge-hits bgt???!! Keren!!
    Biasanya 3-6 comment, yg ini menyentuh angka 30 booooooo….

  21. @Aday : sudah kuduga.., senengnya yang tua.., yang dah pengalaman.. NgeHits? Dari dulu dah ngehits aja.., cuma komentar aku ilangin dikit – dikit, biar gak ngartis banget..
    *hua..ha..ha

  22. kalo aku pernah mempersunting dari berbagai jenis linux, kok gak ada yang cocok yah
    yang rada cocok cuman si redhat 73, setalah ada generasi ke 8 udah mulai aneh2 orangnya..

    sekarang masih sempet lirik mbah SuSi 10.2 yang buka-bukaan (openSuse), tapi tetep aja belum cocok, masih harus ngursusin mbak Susi ke tempat kursus jahit ama masak…

    so sekarang masih setia ama orang 2000 SP4 ama yang sudah eXPerience

  23. Jadi kepingin ikutan komen, heuheu…

    Saya juga sama, pada awalnya seperti yang Om ceritakan di atas. Tapi setelah saya pikir2 lagi mungkin saya yang terlalu banyak menuntut dan mungkin lupa untuk coba memahami si Cantik.

    Hmmm, cinta memang butuh pengorbanan ya Om…

  24. bantuin bikin anak (remastering) donk!
    pengennya dg mama mandrake/mandriva,
    soalnya perabotku yang paling pas dengan mandrake/mandriva.

  25. @ ooFeMoe9re : begitulah.. aku pun masih mencoba memahami..

    @ fxekobudi : itu dia.., kalo ternyata salah pilih ya repot kaya saya ini..

    @hannan : waduh.., mandriva itu cinta monyetku dulu.. waktu masih pake nama kecilnya Mandrake..

    @Linuxers : wah.. pelaku kawin cerai juga nih.

  26. untung istri semua yang di atas pada nga ngerti indonesia(konde kan baru lahir masih belum bisa ngomong). klo baca wah bisa minta nambah tuh, klo nda minta digilir ma suami yang lain. ada yang pedofil nda di sini (nyobain konde [red: namanya lucu kanya punya nyokap yang selalu dipake ke undangan, aku ada kemampuan dlm design tapi sofwarenya punya jendela, takut berabe neh)
    aku baru tau loh klo linux teh turunan lainnya nda bisa seenaknya kaya si jendela.(masih kumpul kebo) make driver n tambahan lainnya harus sesuai turunannya.duh udah 4 taun ngada kemajuan cuma kumpul kebo mulu,dari ukuran 98se,00,me,xp.watir juga kena AIDS(di grebek_walaupun blum punya warnet)
    lagi pengen buka warnet kecil2an di kota yg ada ciwalk, dago, braga, ged sate. mu coba pake linuk tapi masih blank.
    kalo bisa yang monogami (server ma client 1 jenis_bukan turunan_ex:konde)
    konde bisa jadi server/host nda klo nda di tambahin apa2?

    nda nyangka belajar linuk jadi tambah pinter bahasa juga.
    pake metonimi komp jadi KUA, OS jadi istri…ck. . ck. . hebat2.
    (eh pada jebolan sastra? kenapa bisa ngutak komp….ntar orang IT bisa ngomong bahasa dewa(dewe / edan) donk selain bahasa pemograman)

    thnx bwat yg udah masuk thread ini dan yang bwatnya juga. kalian kocak semua…ha2 ada yang mu jadi komedian kaya mas tukul yang tray cd-ronnya kepanjangan…ha2

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *